3 hal yang perlu diperbaiki Google agar Android bisa mengejar iOS

TEKNO.pemkab.com3 hal yang perlu diperbaiki Google agar Android bisa mengejar iOS

Gambar Omar Marquez/SOPA/LightRocket via Getty Images

Tidak salah lagi bahwa Android adalah sistem operasi seluler yang dominan di dunia. Dengan 71,72% pangsa pasar di seluruh dunia, sepertinya iOS tidak akan pernah menyalip sistem operasi Google. Namun, jika melihat pasar tertentu (terutama AS dan Jepang), iOS mendominasi.

apa kesepakatannya

Juga: Samsung Galaxy S23 Ultra vs iPhone 14 Pro

Nah, dominasi global Android dimungkinkan oleh negara-negara seperti India, yang memiliki populasi besar yang tidak mampu membeli perangkat iOS yang lebih mahal.

Karena perangkat Android dapat dibuat dan dijual dengan harga murah, populasi seperti itu benar-benar tidak punya pilihan selain menggunakan sistem operasi seluler Google.

Tetapi mengapa iOS mendominasi negara-negara seperti Jepang dan AS? Menurut angkanya, dapat diperkirakan bahwa sistem operasi desktop memainkan peran besar di dalamnya. Namun, MacOS hanya memiliki 14,66% pangsa pasar di seluruh dunia dan hanya 26,92% pangsa pasar di Amerika Serikat.

Jelas bahwa menggunakan sistem operasi desktop tidak mendikte penggunaan sistem operasi seluler.

Jadi, apa yang memberi? Mengapa Android tidak bisa mendapatkan lebih banyak keuntungan di negara-negara kaya?

Saya punya beberapa ide tentang topik ini yang ingin saya bagikan.

Ayo jalan

Dimulai dari ekosistem

Salah satu hal yang dilakukan Apple lebih baik dari siapa pun adalah ekosistemnya. Tentu, Google ingin Anda berpikir itu memiliki ekosistem terbaik di planet ini, dengan integrasi erat Android dengan Google Workspace. Tapi itu bukan ekosistem yang saya bicarakan.

Semua memiliki opsi cloud, jadi Google tidak dapat mengklaim bahwa Android itu istimewa karena Google Drive, Foto, Dokumen, Gmail, dll.

juga: Cara membatalkan pengiriman email di Gmail

Ekosistem yang saya maksud lebih tentang saling terhubung satu sama lain. Saat Anda menggunakan perangkat iOS, itu terintegrasi dengan mulus dengan perangkat MacOS dan perangkat WatchOS Anda. Integrasi ini jauh lebih penting daripada yang dipikirkan Google.

Pertimbangkan ini: menyinkronkan perangkat Android ke desktop tidak hanya lebih rumit daripada yang diinginkan pengguna pada umumnya, tetapi integrasinya minimal. Dan tentang integrasi ponsel dan jam tangan Android…lebih baik Anda menginstal aplikasi di ponsel atau itu tidak akan terjadi.

Juga: Cara menautkan dan menyinkronkan ponsel Android Anda dengan Windows 11

Ini sebuah contoh. Sebelum membeli satu Jam piksel, Saya memiliki jam tangan pintar Samsung. Untuk mendapatkan tingkat integrasi apa pun dengan ponsel saya, saya harus memasang dua aplikasi berbeda: Samsung Health dan Galaxy Wearable. Dengan menginstal aplikasi tersebut, saya dapat melacak kebugaran, menerima panggilan telepon, menerima notifikasi, dan banyak lagi. Tanpa program-program itu? Tidak ada apa-apa.

Hal yang sama berlaku untuk Pixel Watch. Untuk mendapatkan tingkat integrasi yang serupa, saya harus memasang aplikasi Fitbit. Meski begitu, integrasinya hampir tidak seperti yang Anda lihat antara iPhone dan Apple Watch. Yang lebih gila lagi, Pixel Watch saya dipasangkan dengan ponsel Pixel. Anda akan berpikir bahwa integritas dalam… tetapi tidak.

Untuk mendapatkan integrasi apa pun dengan desktop saya, saya harus melalui proses penginstalan perangkat lunak pihak ketiga. Dan tidak masalah hanya karena Linux adalah OS pilihan saya. Hal yang sama berlaku jika Anda menggunakan Windows atau Mac OS.

Jelajahi: Google Pixel Watch: Bukan Apple Watch Android (belum)

Android tidak dibangun untuk berintegrasi dengan sistem operasi desktop, dan sulit untuk berintegrasi dengan perangkat yang dapat dikenakan tanpa memasang lebih banyak aplikasi. Bahkan mengintegrasikan ponsel Android dengan Chromebook sangat sulit. Google harus memperbaiki masalah ini dengan solusi berikut:

  • Buat aplikasi desktop resmi yang mudah dipasang di semua sistem operasi.
  • Bangun dan selesaikan Pixel Watch dan integrasi telepon.
  • Gunakan perangkat wearable populer lainnya (seperti jam tangan Samsung) di Android.
  • Pastikan tablet Android berintegrasi mulus dengan ponsel Android dan perangkat yang dapat dikenakan.
  • Peningkatan integrasi dengan perangkat IoT.

Ini daftar tugas yang mengesankan, tetapi juga salah satu yang seharusnya sudah diurus sejak lama. Karena ketidakpastian ini, Android jauh tertinggal dari iOS dalam hal ekosistem.

Berinovasi lebih baik dan lebih cepat

Inilah masalahnya: Piksel 7 Ponselnya bagus tetapi butuh tujuh iterasi untuk sampai ke sana. Perangkat Pixel pertama Google seharusnya lebih mirip perangkat 7 Mei. Sayangnya, Google tampaknya tidak memahami bahwa konsumen di negara kaya seperti AS dan (terutama Jepang) melihat inovasi yang besar, berani, dan cepat sebagai kunci kesuksesan. Di mana Apple membuat langkah luar biasa dengan inovasi yang sangat jelas, sebagian besar lompatan terbesar Google ditemukan di bawah tenda.

Juga: Pixel 7 dan Pixel 7 Pro hands-on: Awal dari taman bertembok Google

Misalnya, pertimbangkan Piksel 6 Pro. Ini memperkenalkan perangkat chip Tensor. Meskipun ini adalah langkah maju yang signifikan, apakah menurut Anda rata-rata konsumen akan peduli dengan hal seperti ini? Di sisi lain dari koin, Apple memperkenalkan AirTag Dan konsumen menjadi gila.

Google memperkenalkan kamera baru dan lebih baik dengan Pixel 7 yang mengambil foto luar biasa, tetapi tampaknya tidak mendapatkan daya tarik yang dimiliki Apple berkat jumlah pembuat film yang merekam dengan iPhone. Itu, teman-temanku, mengatakan itu semua. Penghargaan yang didapat iPhone dari pembuat film mapan yang memproduksi di perangkat Apple tidak hanya membuat konsumen percaya bahwa mereka dapat melakukan hal yang sama, tetapi juga merupakan strategi pemasaran yang brilian.

Inovasi lain yang mungkin akan digunakan Apple untuk menggempur Google adalah perangkat lipat. Secara pribadi, saya melihat nilai yang sangat kecil pada perangkat dengan layar yang cenderung berkerut seiring waktu, tetapi konsumen menginginkan inovasi semacam ini. Dan sepertinya Google akan memperkenalkan Pixel Fold, dan Apple dikabarkan akan bergerak ke arah yang sama.

juga: 5 Cara AirTag Dapat Menyederhanakan Hidup Anda

Anda dapat bertaruh bahwa Apple akan memenangkan perlombaan ini. Dan mengingat riwayat perangkat kerasnya, iPhone Flip (atau apa pun namanya) kemungkinan akan mengungguli Pixel Fold. Dan ingat, Google tidak sehebat itu pada iterasi pertama. Ponsel Pixel pertama tidak seperti yang seharusnya. Dan meskipun Pixel Watch adalah rilis pertama yang cukup baik, masih ada beberapa tahun cahaya di belakang Apple Watch.

Pemasaran

Saya akan mengakhiri dengan ini. Beberapa perusahaan di planet ini lebih baik dalam pemasaran daripada Apple. Dan hanya sedikit perusahaan global yang sama buruknya dalam pemasaran seperti Google. Jika Anda meragukannya, tonton iklan iPhone terbaru dan bandingkan dengan iklan Pixel Phone terbaru. Salah satu iklan tersebut memiliki banyak daya tarik konsumen dan yang lainnya jatuh tersungkur.

Juga: 5 model iPhone terbaik

Google tidak pandai dalam permainan ini. Satu-satunya saat Google memiliki iklan Pixel Phone yang bagus adalah untuk Pixel 2. Tiba-tiba, Google tampak menarik. Tidak butuh waktu lama. Sementara itu, setiap iklan iPhone sepertinya dibuat oleh direktur kreatif Hollywood yang brilian dengan anggaran besar.

Jika Android akan mengejar iPhone di pasar yang lebih kaya, ia perlu meningkatkan permainan pemasarannya untuk menyamai Apple. Saya tidak memperkirakan hal itu terjadi dalam waktu dekat.