Pengguna Android India akhirnya dapat menggunakan metode pencarian dan pembayaran alternatif

TEKNO.pemkab.comPengguna Android India akhirnya dapat menggunakan metode pencarian dan pembayaran alternatif

Pengguna Android di India memilih sedikit lebih banyak daripada mesin telusur default mereka.
Gambar: Florence Yoon / Gizmodo

Berkat putusan pengadilan, pengguna Android di India akan segera memiliki kontrol lebih besar atas perangkat mereka. Mulai bulan depan, pemilik Android India akan dapat memilih sistem penagihan yang berbeda daripada sistem default saat membayar aplikasi dan melakukan pembelian ponsel cerdas dalam aplikasi. melalui Play Store. Google juga mengizinkan pengguna India untuk memilih mesin telusur lain sebagai default saat menyiapkan perangkat baru, yang mungkin berimplikasi pada peraturan UE.

Tindakan ini dilakukan setelah putusan dikeluarkan Minggu lalu oleh Mahkamah Agung Pengadilan India akhir tahun lalu ketika Komisi Persaingan India (CCI) dimulai didenda Google $161 juta untuk memberlakukan pembatasan pada mitra manufakturnya. Google berusaha menantang perintah tersebut dengan mempertahankan jenis praktik ini Stan Ekosistem Android dan bahwa “tidak ada yurisdiksi lain yang pernah meminta perubahan besar seperti itu.”

Google kalah dalam pertarungan ini. Pengguna Android India sekarang akan memiliki opsi untuk memilih mesin pencari default dari halaman pengaturan utama untuk smartphone dan tablet Android. Dan mereka dapat memilih layanan penagihan yang berbeda untuk aplikasi dan game untuk memotong biaya Google, meskipun pengembang masih dapat menawarkan opsi untuk menggunakan Google Play.

Google juga tidak lagi memerlukan penginstalan aplikasi bermereknya sendiri untuk memberikan izin menjalankan sistem operasi Android. Mulai sekarang, pembuat perangkat di India akan dapat melisensikan “aplikasi Google individual” sesuka mereka untuk pra-pemasangan alih-alih harus memaketkan seluruh kit dan kabel. Google juga memperbarui persyaratan kompatibilitas Android untuk mitra OEM-nya agar “membangun varian yang tidak kompatibel atau bercabang”.

Google masih berencana untuk mengajukan banding “aspek-aspek tertentu dari keputusan CCI,” meskipun jelas tidak senang. Dari blog:

Menerapkan perubahan ini di seluruh ekosistem akan menjadi proses yang kompleks dan akan membutuhkan kerja keras dari pihak kami dan, dalam banyak kasus, upaya signifikan dari mitra, produsen peralatan asli (OEM), dan pengembang.

India adalah salah satu pasar dominan untuk platform Android, jadi menarik untuk melihat bagaimana reaksi pengguna negara tersebut terhadap undang-undang tersebut. Yang penting adalah melihat bagaimana AndaSer akan Mereka menanggapi kemampuan Pilih apakah akan membeli aplikasi dan pembelian dalam aplikasi lainnya melalui Play Store, tempat Google mengambil potongan 30 persen dari setiap transaksi, atau melalui layanan penagihan alternatif seperti uang JIO Atau pembayaran– atau bahkan Amazon Pay, tersedia di India.

Jika ini terdengar asing, itu karena Google sebelumnya pernah berada di air panas karena mencoba mendorong transaksi di Play Store-nya. ingat Fortnite Kerusakan antara Epic Games dan Google (dan Apple)? Epic menggugat karena Google mengatakan mengizinkan perusahaan untuk menjual mata uang dalam game secara langsung melalui situs webnya melanggar kebijakan toko aplikasi Play Store karena itu berarti Google tidak akan mendapatkan persentase dari penjualan.

Apa yang terjadi di India mungkin merupakan indikasi dari apa yang terjadi dengan Google dalam kasus antimonopoli lainnya. Google terlibat dalam pertempuran serupa dengan Uni Eropayang telah didenda $8,24 miliar Praktik anti-persaingan Tuduhan awal menuduh Google memaksa pembuat ponsel untuk menginstal browser Chrome dan alat pencarian di perangkat mereka, bahkan menawarkan insentif keuangan untuk menempatkan aplikasi ini di ponsel. Dan bagi perusahaan yang tidak mematuhinya, Google akan memutus akses ke Google Play Store, toko aplikasi yang menggerakkan seluruh ekosistem.

Departemen Kehakiman Amerika Serikat juga menggugat perusahaan induk Google, Alphabet, untuk kedua kalinya. Minggu ini Untuk tindakan dalam bisnis periklanan digital Anda, mengeklaim Perusahaan “merusak persaingan yang sah dalam industri teknologi iklan” untuk menciptakan monopolinya.