Saatnya berhenti menggunakan navigasi tiga tombol di Android

TEKNO.pemkab.comSaatnya berhenti menggunakan navigasi tiga tombol di Android

Justin Devino / How-To Geek

Mengikuti jejak iPhone, Google menambahkan navigasi berbasis gerakan ke Android pada tahun 2018. Sudah lama sejak itu, namun banyak orang masih berpegang teguh pada sistem navigasi tiga tombol yang lama. Biarkan saya berbicara untuk isyarat.

Alasan besar mengapa banyak orang masih menggunakan navigasi tiga tombol adalah Samsung. Meskipun perangkat Galaxy memiliki navigasi gerak bawaan, Samsung secara default menggunakan tiga tombol di luar kotak. Anda sendiri harus beralih ke gestur secara manual—tidak semua orang tahu mereka bisa melakukan itu.

Lebih banyak layar real estat

Saatnya berhenti menggunakan navigasi tiga tombol di Android

Mari kita mulai dengan argumen yang paling jelas: real estat layar. Salah satu alasan untuk membuat navigasi gestur adalah memiliki lebih banyak ruang untuk konten di layar. Sederhananya, dengan menghapus bilah navigasi, Anda akan memiliki lebih banyak ruang untuk hal-hal lain di layar.

Memang, ini bukan masalah besar, terutama karena banyak ponsel Android sekarang memiliki layar besar. Namun, itu membuat perbedaan yang signifikan. Seperti yang Anda lihat pada tangkapan layar di atas, bilah navigasi memblokir beberapa baris teks tambahan di browser. Jika Anda ingin memaksimalkan apa yang dapat Anda lihat di layar, navigasi gerakan adalah pilihan yang tepat.

Peralihan program lebih cepat

Multitasking adalah manfaat lain dari navigasi gerak. Beralih di antara aplikasi terbaru dengan menunjuk lebih cepat daripada menekan tombol. Dengan navigasi tiga tombol, Anda harus mengetuk tombol Terbaru sekali lalu mengetuk aplikasi terakhir, atau Anda dapat dengan cepat mengetuk tombol Terbaru dua kali. Either way, itu dua serangan.

Multitasking tiga tombol.

Dengan pengguliran gerakan, cukup geser jari Anda secara horizontal dari kiri ke kanan pada bilah untuk menempatkan aplikasi terbaru di dalam kotak. Anda dapat mengulangi gerakan ini—kiri ke kanan dan kanan ke kiri—untuk terus menggulir aplikasi seperti rolodex. Secara signifikan lebih cepat daripada mengetuk.

Multitasking dengan gerakan.

Itu sebabnya gerakan lebih terasa seperti navigasi tiga tombol. Kedengarannya konyol, mengetuk layar sentuh lebih merupakan “kerja keras” daripada menggesek. Dengan setiap ketukan, Anda mengharapkan tindakan yang relevan. Menggesek sepertinya reaksi yang lebih cepat.

Interaksi alami

Manfaat praktisnya mungkin tampak kecil, tetapi itu tidak menjelaskan keseluruhan cerita tentang navigasi gerakan. Menggesek terasa seperti interaksi layar sentuh yang lebih alami. Mengetuk bisa jadi tidak tepat, sementara menggesek biasanya lebih mudah.

Misalnya, gerakan “kembali” di Android dapat dilakukan dari mana saja di tepi kanan atau kiri layar. Anda tidak perlu menjangkaukan ibu jari ke sudut bawah dan menekan tombol “kembali”. Jauh lebih mudah melakukannya dengan satu tangan.

Demikian pula, isyarat untuk membuka layar beranda adalah gesek sederhana dari mana saja di bagian bawah layar. Membuang aplikasi saat ini secara harfiah cukup nyata saat layar beranda terungkap.

Itu sebabnya menurut saya navigasi gerakan lebih baik daripada navigasi tiga tombol. Saya merasa lebih terhubung ke OS dengan gerakan. Sebuah tombol hanyalah rintangan untuk melompat ketika Anda dapat melewati aplikasi saat ini atau membuka aplikasi terbaru. sedang dalam perjalanan.


Tentu saja, sistem navigasi gerakan Android tidak sempurna. Misalnya, gestur “Kembali” dapat mengganggu menu samping di beberapa aplikasi. Namun, saya percaya pro lebih besar daripada kontra, dan mungkin yang paling penting, ini adalah cara perangkat lunak bergerak. Gerakan adalah masa depan.